War On Drug, BNN Lhokseumawe Gandeng Program Ngopi Dakwah Road To Cafe

Lhokseumawe | Bidikindonesia.Com, Badan Narkotika Nasional Kota (BNNK) Lhokseumawe terus melakukan berbagai upaya pencegahan penyalahgunaan peredaran gelap narkotika, Salah satunya BNN Lhokseumawe berkolaborasi dalam program Ngopi (Ngobrol Perkara Iman) Dakwah Road To Cafe, menggandeng Komunitas Anak Partey Production (APP).

Kepala Badan Narkotika Nasional Kota (BNNK) Lhokseumawe Saiful Fadhli, S.STP, M.Si beserta jajaran, melalui Subkoordinator Seksi P2M Iqbal Kepada media menerangkan,
“hal ini dilakukan dalam rangka menjangkau Masyarakat sebagai upaya Meyampaikan Edukasi dan Informasi tentang Bahaya Narkoba. Dan mengajak perang Melawan Narkoba, War On Drug, “Berani Tolak, Berani Rehab, Berani Lapor”,  terangnya Iqbal di Platinum Car & Wash simpang kuta blang kota lhokseumawe. Sabtu, (21/01/2023).

Bacaan Lainnya

“Kolaborasi kegiatan bertujuan dalam rangka upaya mencegah dan menurunkan angka penyalahgunaan narkoba di kota lhokseumawe dalam program *Ngobrol Perkara Iman (NGOPI) Dan Narkoba dengan metode Dakwah Road To Cafe, sekaligus menyampaikan bahwa jangan takut melapor untuk direhab, khusus hal itu tidak perlu takut melapor karena tidak akan ditangkap, dan kita juga memberikan rawat jalan gratis untuk masyarakat yang mau direhab, kedepanya kita upayakan kota lhokseumawe memiliki tempat rehabilitasi sendiri”, tambahnya Iqbal.

Program Ngopi Dakwah Road To Cafe (dakwah islamiyah) kali ini sudah sesion yang ke 11 digelar, program Ngopi diprakarsai oleh salah satu Tokoh Agama Kota Lhokseumawe yang juga merupakan salah satu Ikatan Alumni Timur Tengah {Ikat) Ustad Dr. Damanhur Abbas, LC, MA, yang mana beliau juga khusus dimintakan menjadi Pemateri pada sesi spesial war on drug Dengan Tema Hidup Lebih Bermakna Tanpa Narkoba, dan dimeriahkan pula bertindak selaku Host Tgk. Muzakir Walad, S.PD.I Geuchik Kuta blang yang juga merupakan salah satu inisiator program Ngopi yang digelar di cafe-cafe seputaran Kota lhokseumawe.

Pengunjung tampak begitu ramai dan antusias mengikuti acara walau dalam keadaan hujan, Dalam sesi tanya jawab tampam lebih meriah dimana BNN lhokseumawe beserta jajaran dipandu host tampak membagikan cenderamata dan hadiah berupa baju kaos dan gantungan kunci berlogo kolaborasi Ngopi War on drug Berani Tolak berani rehab berani lapor kepada pengunjung cafe.

Dr. Damanhur Abbas, LC, MA, menerangkan,
“program Ngopi merupakan Syiar dakwah islamiyah dialog agama dari cafe ke cafe di seputaran kota lhokseumawe dengan menyasar seluruh lapisan masyarakat para pengunjung cafe, kegiatan dibuka untuk umum, dengan membawa nuansa baru dan positif di cafe, serta menjadikan cafe sebagai wadah dakwah dan edukasi agama juga mengajak kepada pengguna narkoba untuk bergabung dan hijrah’, terangnya.

Dalam Tausiah singkatnya Dr. Damanhur Abbas, LC, MA, mengatakan,
“Hindari diri dari pengaruh penyalahgunaan narkoba, karena hidup waras dan sehat itu lebih bermakna, Orang Narkoba hanya dua pilihan, Gila atau Mati, kita jangan pernah mengucilkan mereka, rangkul mereka, karena rata-rata orang yang narkoba itu bagroundya broken home tidak dipedulikan pemahaman ilmu agamanya oleh orang tuanya maka mencoba-coba awalnya hingga melakukan pelarian ke narkoba, intinya jika kita jauh dari Allah dan rasul maka tidak akan ada ketenangan dan kebahagiaan”, petuah Ustad.Damanhur Abbas.

Dalam Closing statement Ust Damanhur Abbas juga menyampaikan, “pada saat kita melarikan diri semakin jauh dari Allah dengan melampiaskan terhadap hal yang tidak berguna maka itu tidak akan ada habisnya, semakin kita jauh dari Allah dan rasul maka tidak ada kebahagiaan ketenangan hidup, sebesar apapun masalah yang kita hadapi, ketahuilah Allah jauh lebih Maha Besar, mintalah pertolongan dan petunjuk hanya kepada Allah”, closing Statement Ust.Damanhur Abbas Menutup Tausiah Dakwah Road To Cafe..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *