Pukat UGM Sebut Komitmen Antikorupsi Parpol Rendah karena Eks Koruptor Masuk Lagi

Sabtu, 7 Januari 2023 – 14:32 WIB

VIVA Politik – Sejumlah tokoh yang sempat menjadi narapidana kasus korupsi, kembali ke gelanggang politik. Yang terbaru, adalah mantan Ketum PPP Romahurmuziy atau Romy. ICW pun menyinggung beberapa nama lain seperti Andi Mallarangeng.

Bacaan Lainnya

Menanggapi hal ini, peneliti Pusat Kajian Anti Korupsi atau Pukat UGM, Zaenur Rohman, angkat bicara. Pria yang akrab disapa Zen ini menilai, kembalinya para eks narapidana kasus korupsi ke partai politik (parpol) menunjukkan rendahnya komitmen partai politik terhadap gerakan antikorupsi.

Zen menuturkan, para eks narapidana kasus korupsi yang sudah bebas ini dianggapnya pernah melakukan perbuatan yang mengingkari amanah. Zen membeberkan, kasus korupsi yang melibatkan para tokoh politik ini sebenarnya telah mencoreng nama partai politik dan merugikannya.

“Ini menunjukkan beberapa hal. Pertama, rendahnya komitmen partai politik terhadap antikorupsi. Mereka yang pernah tersangkut kasus korupsi masih diberi kesempatan lagi untuk duduk di kursi penting partai seakan-akan tidak pernah terjadi apa-apa,” ujar Zen dalam keterangan tertulisnya, Sabtu 7 Januari 2023.

Selain itu Zen juga menilai, jika kembalinya eks narapidana kasus korupsi dan mendapatkan jabatan strategis ini membuktikan buruknya kaderisasi dalam partai politik. 

“Seperti tidak punya kader lain yang potensial saja,” ucap Zen.

Zen menegaskan, jika di dalam partai politik tidak ada standar etik. Hal ini ditunjukkan dengan mereka yang telah dipenjara karena kasus korupsi tidak dianggap cacat etik dan bisa kembali menempati posisi strategis.

Halaman Selanjutnya

Kondisi ini, lanjut dia, akan menguatkan pandangan masyarakat jika di dalam partai politik itu merupakan sarang koruptor.

img_title

source

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *