FAKSI : Tangkap Mafia Pemilu di Aceh Timur

ACEH TIMUR, bidikindonesia.com, Kordinator Front Anti Kejahatan Sosial (FAKSI) Aceh, Ronny H, mendesak pihak kepolisian menangkap jika ditemukan adanya praktek  kotor kecurangan pemilu oleh Mafia

pemilu legislatif 2024 di Aceh Timur.

Dugaan praktek mafia pemilu itu diduga berawal dari proses dugaan pungli perekrutan petugas PPS, kecurangan praktek kotor serangan fajar yang diduga melibatkan banyak pihak, dugaan praktek jual beli suara, hingga dugaan terjadinya penggelembungan suara yang merugikan banyak pihak serta dugaan berbagai bentuk praktek kecurangan dan praktek kotor Mafia lainnya.

Bacaan Lainnya

” Siapa pun pelakunya
yang mempraktekan praktek kotor Mafia di pemilu legislatif ini di Aceh Timur tangkap saja, baru kemudian kita percaya pemilu ini berlangsung aman, jujur dan adil, karena kami lihat makin lama makin runyam ini, sedikit demi sedikit mulai terkuak bau bangkai dalam pileg ini,” kata Ronny, Senin 26 Febuari 2024.

Dia mengungkapkan, pihaknya sedang terus menyelidiki berbagai indikasi yang mengarah pada kecurangan serta berbagai bentuk kejahatan lainnya, pihaknya juga sedang mempersiapkan apabila nantinya diperlukan adanya suatu aksi massa demonstrasi yang melibatkan berbagai pihak dalam jumlah banyak.

” Jika ada para Mafia yang diduga sedang melancarkan praktek  kotor, silahkan nikmati dulu permainan kalian, siapa pun kalian dan sehebat apa pun backingan kalian, kami akan selidiki dan ketika kami dapat bukti yang jelas, semua akan kami hantam, pasti kami bongkar, kalian pasti kami jungkalkan satu persatu nanti,jadi jangan anggap enteng pernyataan kami ini, ” ketus aktivis HAM Aceh yang dikenal cadas itu.

Ronny menilai pemilu legislatif di Aceh Timur penuh kecurangan terselubung yang diduga dilakukan berbagai pihak dengan berbagai cara dan penuh trik intrik serta pembiaran oleh aparat.

Menurutnya, bentuk nyata kecurangan dalam pileg itu yang diduga dilakukan secara terselubung adalah praktek kotor politik uang atau yang dikenal dengan sebutan serangan fajar. Yang berlangsung lancar, aman damai tanpa tercium oleh aparat berwenang.

” Jelas -jelas pileg ini penuh kecurangan, dan praktek kotor serangan fajar itu adalah bentuk nyata dari kecurangan pemilu, meski pun pihak penyelenggara atau panwas menyatakan sulit untuk mereka menemukan dan membuktikannya, padahal mungkin manusia terbodoh pun  bisa membuktikan siapa melakukan dan menerima serangan fajar itu di desa – desa, di sana terjadi kecurangan yang nyata yang melibatkan para pelaku dan masyarakat banyak, serta pembiaran oleh aparat, ” ketusnya.

” Ini jelas -jelas praktek kotor yang terjadi dimana -mana di Aceh Timur ini, dan melibatkan orang banyak, dan jelas -jelas telah merusak moral masyarakat, menghancurkan demokrasi, menginjak -injak keadilan dan terutama menghancurkan kejujuran dan hati nurani,” sebut putera idi rayeuk itu.

Dia mengungkapkan pihaknya akan terus menyelidiki semua pihak yang diduga bermain dalam pusaran pemilu legislatif di Aceh Timur.

” Kami akan selidiki semua, dari yang kecil sampai yang besar, siapa pun yang curang dan menyimpang, suatu saat pasti kami dapat dan kami giring ke penjara, ” pungkas alumni Universitas Ekasakti itu menutup keterangannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *