BMKG Menyebut Sebagian Wilayah Provinsi Aceh Mulai Memasuki Musim Kemarau

BANDA ACEH, BidikIndonesia.com Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyebut sebagian wilayah Provinsi Aceh mulai memasuki musim kemarau. Untuk itu, masyarakat di wilayah Tanah Rencong diminta selalu waspada terhadap potensi kebakaran pemukiman maupun kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

“Untuk saat ini sebagian besar wilayah Aceh sudah memasuki musim kemarau,” kata Prakirawan BMKG Kelas I Sultan Iskandar Muda Aceh Besar, Miftahul Jannah di Banda Aceh.

Dia menjelaskan, BMKG memprediksi kondisi cuaca Aceh dalam tiga hari ke depan umumnya cerah berawan hampir di seluruh wilayah provinsi paling barat Indonesia itu.

Bacaan Lainnya

Suhu udara di Aceh, kata Miftahul, untuk wilayah dataran rendah berkisar antara 23-34 derajat Celsius, sementara untuk wilayah tengah Aceh yang merupakan dataran tinggi berkisar antara 18-26 derajat Celsius.

Meski mulai memasuki musim kemarau, lanjut dia, tetap ada daerah dengan potensi hujan intensitas ringan hingga lebat dalam tiga hari ini di wilayah bagian barat Aceh, seperti Kabupaten Aceh Barat, Nagan Raya dan sekitarnya, terutama pada sore hari.

“Pada bulan April ada beberapa wilayah masih terdapat potensi hujan terutama Aceh bagian barat hingga selatan, kemudian puncak musim kemarau biasanya pada bulan Juni hingga Agustus,” terang dia.

Sebab itu, BMKG mengimbau agar masyarakat tidak membakar sampah sembarangan, serta membuka lahan dengan cara membakar karena akan berpotensi terjadi kebakaran.

Terutama untuk daerah-daerah terpantau titik panas seperti Kabupaten Aceh Besar, Aceh Tengah, Aceh Timur dan Bener Meriah.

“Untuk wilayah-wilayah tersebut terpantau 12 titik panas dengan kategori sedang. Sedangkan hasil pantauan pada Kamis (14/3) dari pukul 00.00 WIB hingga 09.00 WIB tidak ada titik panas,” ujarnya.

Untuk kecepatan angin di Aceh, umumnya bertiup dari timur laut hingga selatan dengan kecepatan angin berkisar antara 5-20 kilometer per jam. Untuk tinggi gelombang laut di Aceh masih berada pada kategori rendah hingga sedang yaitu sekitar 0,1-2,5 meter.

“Masih relatif aman untuk aktivitas perairan dan khususnya daerah penyeberangan. Untuk tinggi gelombang lintas penyeberangan, Banda Aceh-Sabang dan Meulaboh – Sinabang berada pada kategori tenang hingga rendah,” pungkasnya.[Fanews]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *